Ke Berita

Diresmikan Gus Muhdlor, Grosir Sayur Pasar Porong Lebih Bersih dan Tertata Rapi

19 Nov 2023 | Author's name

Kominfo, Sidoarjo - Sebanyak 329 pedagang sayur yang tergabung dalam Paguyuban Pedagang Sayur Pasar Porong Sidoarjo resmi menempati Grosir Sayur Pasar Porong usai diresmikan oleh Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali, Minggu (19/11/2023). Grosir sayur pasar Porong tersebut penampakannya lebih bersih dan tertata dibanding dengan tempat sebelumnya.

Bupati Sidoarjo yang akrab dipanggil Gus Muhdlor itu menyampaikan bahwa pembangunan Grosir Sayur Pasar Porong  ini merupakan bentuk kolaborasi  Pemerintah Kabupaten Sidoarjo bersama Paguyuban Pedagang  Sayur Pasar Porong. Ia katakan dukungan pedagang pasar Porong terhadap pembangunan grosir sayur sangat luar biasa. Mulai dari awal sampai akhir mereka mengawal pembangunannya sampai tuntas.

"Harapan kami bahwa dengan adanya peresmian grosir sayur ini menjadi satu tonggak awal tertatanya pasar yang lebih baik dan lebih bersih," harap Gus Muhdlor.

Gus Muhdlor mengatakan keberadaan grosir sayur seperti dapat diterapkan ditempat lain. Semisal di Kecamatan Balongbendo. Ia melihat di Balongbendo belum ada pasar tradisional yang mumpuni mengangkat untuk perekonomian warga. Penataan grosir pasar sayur Porong ini selanjutnya akan menjadi project Kabupaten Sidoarjo di tahun 2024.

"Pemkab Sidoarjo akan mendorong tumbuh kembang ekonomi mikro ke depan jauh lebih baik dan jauh lebih kuat, seperti halnya pedagang-pedagang di pasar-pasar tradisional ini yang terbukti jauh lebih kuat dan lebih tahan banting terutama dalam menghadapi krisis ekonomi global," ucapnya.

Gus Muhdlor juga sampaikan rencana ke depan ekspansi grosir sayur ke ex pasar Kedungrejo Waru. Ia melihat kondisi ex pasar Kedungrejo hari ini cukup memprihatinkan. Aktivitas jual beli tidak begitu berjalan. Oleh karenanya dengan ekspansi grosir sayur ini  bisa menjadi cabang kedua dari grosir sayur Pasar Porong.

"Kami juga ingin  memastikan dengan adanya pembangunan ini bahwa antara penjual, pembeli, tengkulak, agen besar menjadi nyaman kerena tentunya ini mendorong perputaran ekonomi yang sangat cepat," ujarnya.

Gus Muhdlor meminta manajemen penataan grosir sayur pasar Porong dilakukan sebaik mungkin. Mulai dari alur belanja, alur droppingnya ditata, serta alur keluar masuknya barang juga diharapkan tertata rapi.

"Kalau semuanya tertata, saya yakin ini juga menambah kenyamanan bagi semua yang terlibat di pasar ini," tambahnya.

Gus Muhdlor menyampaikan ia akan mendukung 100 persen ekspansi grosir sayur ke wilayah kecamatan lainnya. Namun ia meminta dukungan pedagang pasar itu sendiri. Ia juga berharap keberadaan grosir sayur dapat memiliki peran sentral terkait kebutuhan sayuran di Jawa Timur.

"Saya sampaikan selamat atas beroperasinya pusat grosir sayur yang ada di pasar Porong, dan disini saya juga ingin berpesan khususnya kepada Kepala DLHK karena dengan sejumlah 329 pedagang yang beroperasi di grosir sayur ini maka sampahnya akan berlipat, untuk itu penguatan dalam masalah penanganan sampah lebih ditata lagi agar jangan sampai terlihat kumuh dan kotor," pungkasnya. Yu/git


Visitors : 218417